Ramadhan Kedua Di Seluruh Dunia Saat Pandemi

Bulan suci puasa di kalangan umat Islam, dirayakan oleh lebih dari 1 miliar orang di seluruh dunia setiap tahun.

Dari Mesir hingga India dan Kenya hingga Lebanon, Muslim di seluruh dunia memulai bulan kesembilan dari kalender Muslim pada hari Selasa, memulai perayaan penyucian diri dan pengekangan diri selama sebulan.

Dimulai saat fajar setiap hari selama Ramadhan, komunitas Muslim pantang makan, minum, merokok, dan berhubungan seks hingga matahari terbenam, kemudian berbuka puasa dengan makan buka puasa, yang biasanya dibagikan di antara teman dan keluarga.

Tetapi pembatasan COVID-19 dan pandemi yang sedang berlangsung telah merusak banyak kebiasaan dan tradisi yang biasa.

Pada tahun 2020, masjid di seluruh dunia ditutup selama bulan suci, karena pandemi COVID-19 melanda dunia.

Jam malam, sementara itu, menghambat kemampuan umat Islam untuk berbuka puasa setiap malam dengan teman dan keluarga di rumah yang berbeda, The New York Times melaporkan.

"Tahun lalu, saya merasa tertekan dan saya tidak tahu berapa lama pandemi akan berlangsung," Riyad Deis, salah satu pemilik toko rempah-rempah di Kota Tua Yerusalem mengatakan kepada surat kabar tersebut.

Pihak berwenang telah menginstruksikan jamaah untuk membawa sajadah mereka sendiri dan mengenakan masker ke masjid, sementara juga memberlakukan batasan waktu tertentu pada beberapa bea cukai, menurut The Times.

Tetapi meskipun tingkat vaksinasi bervariasi dari satu negara ke negara lain, perayaan terus berlanjut pada Selasa, meskipun dalam kelompok yang lebih kecil dari biasanya.

Berbeda dengan negera lain, Awal pekan ini, India melewati Brasil, menjadi negara dengan total kasus terbanyak kedua, karena setiap hari terus membawa rekor jumlah kasus baru, menurut Guardian.

Negara-negara bagian telah memberlakukan penguncian yang ketat dan New Delhi memberlakukan jam malam dengan harapan memperlambat penyebaran.

Sebelum COVID-19, Israel biasanya akan mengizinkan puluhan ribu warga Tepi Barat Palestina ke Yerusalem pada hari Jumat selama Ramadan, menurut The Times.

Dan meskipun sejauh ini Israel telah memimpin dunia dalam vaksinasi, banyak warga Palestina di Tepi Barat yang belum diinokulasi.

Pemerintah Israel hari Selasa mengumumkan bahwa negara itu akan mengizinkan 10.000 warga Palestina yang telah divaksinasi untuk berdoa di Masjid Al-Aqsa di Yerusalem, sementara 5.000 lainnya akan dapat mengunjungi keluarga di Israel antara Minggu dan Kamis minggu depan, The Times melaporkan.

Share: